Friday, August 30, 2013

Mengolah Singkong Menjadi Nata De Cassava

Agrotekno Sarana Industri 
085741862879
Jual Aneka Mikrobia Untuk Industri: Aspergillus niger, Aspergillus oryzae, Aspergillus sojae, Rhizopus oryzae, Saccharomyces cereviseae, Sacch. fibulegera. Bacillus cereus, Lactobacillus casei, Lactobacillus bulgaricus, Lactobacillus plantarum,......

Jual Enzim Alfa, Beta, Gluco Amylase 

Singkong (Manihot esculenta) adalah salah satu jenis komoditas yang sangat po­tensial untuk dikem­bangkan sebagai produk unggulan karena dapat diolah menjadi aneka produk olahan yang bernilai ekonomis tinggi. Selain untuk memenuhi kebutuhan dalam negeri, singkong telah banyak diekspor untuk memenuhi pasar internasional. Indonesia adalah negara pe­nghasil singkong nomor 4 dunia se­telah  Nigeria, Thailand dan Bra­zil. Menurut data BPS pada ta­hun 2009 produksi singkong men­capai 22 juta ton, sedangkan me­nurut data tahun 2010 (ARAM III) produksinya mencapai 23 juta ton. 

Singkong telah banyak diolah menjadi bahan baku industri seperti tapioka, tepung mocaf, gula cair, berbagai makanan camilan, nata de cassava, dan lain-lain. Indonesia memiliki varietas singkong yang cukup banyak dengan kualitas yang cukup baik seperti; Singkong Meni, Cimanggu, Darul Hidayah, Marekan, Gatotkoco, Adira, Malang, dan lain-lain.Singkong memiliki kandungan gizi yang tidak kalah dengan beras dan gandum selain sebagai sumber karbohidrat, mengan­dung vitamin B1, vitamin C, beta ka­roten (singkong kuning) juga mempunyai serat yang mem­bantu proses pencernaan. Ke­unggulan lain dari singkong dan pro­duk turunannya adalah mem­punyai indeks glikemik (IG) rendah sehingga cocok dikon­sumsi penderita diabetes dan tidak mengandung gluten se­hingga aman dikonsumsi penderita autis.

Pengembangan teknologi pangan komiditas singkong adalah upaya untuk meningkatkan ketahanan pangan nasional melalui diversifikasi produk olahan singkong. Meningkatnya produksi singkong nasional dan produk turunannya diharapkan mampu meningkatkan pendapatan masyarakat dan devisa bagi negara. Produk olahan singkong menjadi tepung mocaf-tepung singkong yang dimodikasi dengan teknik fermentasi telah mampu menyubstitusi ketergantungan komoditas terigu nasional. Indonesia adalah salah satu pengimpor terigu yang cukup besar dimana kita ketahui bahwa negara kita adalah beriklim tropis sehingga bukan negara penghasil gandum bahan baku terigu. Limbah dari pembuatan tepung mocaf juga dapat diolah menjadi nata de cassava, sedangkan kulit singkong dapat dimanfaatkan sebagai pakan ternak. Hal ini sangat menguntungkan bagi para pelaku usaha. Teknologi proses sangat penting untuk dikembangkan dalam rangka melakukan diversifikasi produk olahan.

Indonesia memiliki potensi yang sangat besar untuk mengembangkan industri nata de cassava, karena memiliki sumber bahan baku singkong yang cukup melimpah. Nata de cassava adalah salah satu produk olahan singkong yang bernilai ekonomis tinggi yang dapat dikembangkan baik skala home industri atau menengah. Nata de cassava adalah produk hasil fermentasi bahan baku singkong dengan memanfaatkan bakteri Acetobacter xylinum yang menghasilkan bahan berupa jely, berserat tinggi, kenyal, berwarna putih dan rasanya nikmat seperti nata de coco. Proses pembuatan nata decassava dapat menggunakan umbi singkong atau memanfaatkan limbah cair industri berbasis singkong seperti tapioka dan tepung mocaf. Pembuatan nata de cassava mudah dan teknologinya juga sederhana sehingga dapat dilakukan oleh industri rumahan. Alat yang digunakan juga relatif sederhana serta membutuhkan investasi dalam jumlah yang relatif terjangkau 5-10 juta dapat sudah beroperasi untuk menghasilkan nata dalam jumlah 4 – 8 ton per bulan.

Ditinjau dari aspek pasar nata de cassava mampu menyubstitusi nata de coco atau sari kelapa yang sudah sangat familier. Namun, tinggi permintaan produk nata oleh industri minuman kemasan belum terpenuhi, sedangkan ketersediaan bahan baku air kelapa sudah semakin bersaing ketat sehingga harganya menjadi semakin mahal berkisar Rp.150-Rp.225. Inovasi singkong menjadi nata de cassava telah mampu mengatasi kekurangan pasokan nata berbahan baku air kelapa. Nata de cassava memiliki karakteristik yang cukup baik untuk menyubstitusi nata de coco sehingga permintaan nata de cassava oleh industri minuman kemasan semakin meningkat.

Ini adalah peluang usaha yang belum banyak digarap, kenapa harus menjadi pekerja atau keluar negeri kalau kita mampu mengolah negeri sendiri. Kenapa kita harus impor dari Amerika kalau negeri sendiri kaya!!! Selamat berwirausaha....Bravo Indonesia!




Rating: 4.5 out of 5

0 comments:

Post a Comment

◄ Posting Baru Posting Lama ►

Total Pageviews

Jual Aneka Media Mikroba Dan Jasa Uji Lab

AGROTEKNO-LAB

AGROTEKNO-LAB
Jual Aneka Jenis Mikrobia Untuk Industri Dan Penelitian

Aspergillus niger

Aspergillus niger
Untuk fermentasi pakan ternak

agrotekno77@gmail.com

Name

Email *

Message *

Powered by Blogger.
There was an error in this gadget
There was an error in this gadget
 

Copyright © 2012. MITRA AGROBISNIS DAN AGROINDUSTRI. Telp. 087731375234 - All Rights Reserved Template IdTester by Blog Bamz