Saturday, May 23, 2015

Peluang Bisnis Nata De Coco






Agrotekno Lab
087731375234
Jual Bakteri Nata (Acetobacter xylinum)


A. Potensi |Pasar Produk Nata

Nata adalah produk pangan berupa jel, berwarna putih, kenyal merupakan hasil fermentasi bakteri Acetobacter xylinum bahan yang  mengandung karbohidrat  Awalnya produksi nata adalah bertujuan untuk menangani limbah industri pengolahan kelapa yang seringkali menjadi masalah pencemaran lingkungan. Nata berbahan baku air kelapa kemudian populer disebut nata de coco. Proses produksi nata de coco telah mampu meningkatkan nilai tambah limbah air kelapa menjadi produk yang bernilai ekonomis. Namun, lambat laun industri nata de coco menjadi semakin berkembang seiring dengan berkembangnya tingkat permintaan.
 Di Indonesia, nata de coco biasa disebut sari kelapa dan  mulai dikenalkan pada tahun 1973, mulai populer di pasaran pada tahun 1981. Nata de coco pertama kali berasal dari Filipina. Kata nata berasal dari bahasa Spanyol yang berarti krim, sedangkan dalam bahasa Latin disebut 'natare'  berarti terapung.  Di pasaran, telah banyak beredar produk nata de coco disajikan dalam kemasan gelas plastik dicampur sirup dengan aneka rasa, biasanya juga menjadi campuran minuman cocktail. Di Indonesia produk nata de coco amat digemari, karena selain rasanya yang nikmat menyegarkan dan menyehatkan karena kandungan seratnya yang tinggi dan rendah kalori. 

Produk minuman siap saji nata de coco memiliki pangsa pasar yang besar dan persaingan yang cukup ketat. Permintaan produk nata de coco cukup tinggi disebabkan produk ini memiliki cita rasa yang nikmat dan kaya serat sehingga baik untuk kesehatan cocok bagi konsumen yang sedang melakukan diet. Karena itu, nata de coco memiliki pangsa pasar yang luas baik dalam negeri maupun luar negeri, dari anak-anak sampai orang dewasa. Nata de coco saat ini sudah semakin familier digunakan untuk berbagai makanan kecil antara lain kue puding, cocktail, manisan, es campur, dan lain-lain. Di pasar domestik, permintaan nata de coco biasanya meningkat tajam pada saat menjelang hari raya Lebaran, Tahun Baru, natal dan acara-acara penting lainnya. Banyaknya permintaan pada waktu-waktu tersebut, banyak rumah tangga yang membuat usaha musiman nata de coco. Di bulan puasa, di kota-kota seluruh Indonesia banyak para pedagang kolak, es buah, cocktail, yang menggunakan bahan nata sebagai bahan campuran.

Permintaan produk minuman nata de coco meningkat dari tahun ke tahun. Hal ini mendorong meningkatnya kebutuhan akan bahan baku nata de coco. Kebutuhan bahan baku nata de coco oleh industri besar mendorong para petani nata de coco meningkatkan produksinya hal ini juga berpengaruh meningkatnya kebutuhan bahan baku air kelapa. Permintaan industri minuman nata de coco masih terbilang tinggi dan sebagian belum terpenuhi. 

Untuk memenuhi kebutuhan bahan baku nata, industri minuman banyak bermitra dengan para petani nata de coco. Permintaan nata de coco lembaran yang masih tawar pada bulan-bulan biasa banyak diserap oleh para produsen besar minuman. Permintaan nata de coco tawar terbilang tinggi, sehingga untuk memenuhi kebutuhan nata de coco biasanya bermitra dengan para suplaiyer yang bermitra dengan para petani nata de coco. Kapasitas produksi petani nata de coco umumnya masih skala industri rumahan.  Para suplaiyer menyuplai nata de coco dalam bentuk nata lembaran atau bentuk potongan dadu atau potongan serut yang masih tawar. Nata dalam potongan dadu atau serut memiliki nilai tambah yang lebih tinggi dibandingkan dengan nata dalam bentuk lembaran.
 Selain pasar domestik, nata de coco juga memiliki pasar ekspor yang luas dalam bentuk produk siap saji. Negara-negara tujuan ekspor antara lain meliputi  Eropa, China, Jepang, Amerika Serikat, Australia dan negara-negara Timur Tengah. Filipina, Negara-negara penghasil nata de coco pesaing Indonesia antara lain adalah Malaysia, Filipina dan Vietnam. Filipina, merupakan pesaing utama produk nata de coco di pasar ekspor. Filipina menjadi pengekspor terbesar nata de coco ke Negara Jepang.

B. Bahan Baku Nata
Nata bisa dihasilkan dari berbagai media, nata dari bahan baku air kelapa atau santan kelapa  disebut nata de coco, nata dari limbah cair tahu atau limbah cair tempe disebut nata de soya, dari singkong atau limbah tapioka disebut nata de cassava, dari limbah atau sari buah nenas disebut nata de pina, dari jagung disebut nata de corn, dan berbagai umbi-umbian yang memiliki kadar pati tinggi serta buah-buahan bisa digunakan untuk media nata. Dari media tersebut di atas secara umum memiliki kandungan serat seloluse yang tinggi hasil fermentasi bakteri Acetobacter xylinum. Namun kandungan nutrisi, cita rasa, maupun kenampakan  masing-masing media memiliki sedikit perbedaan. 

Dari berbagai macam media yang digunakan, nata berbahan baku air kelapa atau santan kelapa lebih disukai oleh konsumen karena memiliki  cita rasa yang lebih nikmat, tampilan yang lebih baik dan serat-nya tinggi. Di Indonesia, nata de coco sudah sangat familier baik cita rasa maupun namanya. Namun demikian, banyak pula industri minuman menggunakan nata dari bahan baku lain, mengingat kebutuhan bahan nata sangat besar sedang pasokan nata de coco dari petani  masih belum mencukupi.

Indonesia sebagai negara agraris memiliki potensi yang sangat besar untuk mengembangkan industri nata, karena memiliki ketersediaan bahan baku yang melimpah tersebar hampir di seluruh pelosok negeri, memliki jumlah tenaga kerja yang melimpah pula, selain itu Indonesia juga memiliki pangsa pasar yang besar produk minuman nata. Bahan baku untuk menghasilkan nata yang paling dominan digunakan adalah berasal dari limbah air kelapa, limbah cair industri tahu, limbah cair industri tempe, limbah industri gula, limbah industri berbahan dasar nenas dan umbi-umbian yang mengandung pati. Indonesia  kaya hasil pertanian yang menghasilkan pati seperti singkong, ubi jalar, jagung, dan lain-lain yang bisa dimanfaatkan sebagai bahan baku pembuatan nata.
Bahan baku air kelapa merupakan faktor penting yang menentukan tingkat produksi dan kontinuitas industri nata de coco. Bahan baku air kelapa di Indonesia pada umumnya berasal dari industri-industri kopra, industri makanan kecil  misalnya geplak, industri minyak klentik, atau jasa pemarutan kelapa di pasar-pasar. Pada umumnya industri-industri makanan tersebut memanfaatkan daging buah kelapa sebagai produk utama nya dan air kelapanya dibuang sehingga menjadi limbah, akan tetapi saat ini air kelapa pun menjadi bernilai ekonomis karena telah banyak dimanfaatkan salah satunya adalah sebagai bahan baku nata de coco.

Indonesia juga memiliki banyak sentra-sentra industri tahu-tempe yang menghasilkan limbah cair yang bisa dijadikan sebagai bahan baku alternatif untuk memproduksi nata de soya. Limbah cair industri tahu dan tempe masih memiliki kandungan karbohidrat, protein dan vitamin B sehingga potensial untuk dijadikan sebagai produk nata yang kaya serat dan menyehatkan. Limbah cair industri tahu-tempe juga masih belum termanfaatkan dengan baik dan masih terbuang sia-sia, bahkan menjadi masalah pencemaran lingkungan.   

Indonesia juga memiliki banyak sentra industri tapioka, yang mana industri ini menghasilkan limbah cair yang cukup banyak. Limbah cair tapioka ini masih memiliki kandungan pati yang bisa dimanfaatkan memproduksi nata de cassava. Saat ini limbah tapioka belum banyak yang tertarik untuk mengolah menjadi produk bernilai ekonomis. Nata de cassava yang berasal dari limbah tapioka tersebut juga memiliki karakteristik mirip dengan nata de coco.
Sumber bahan baku lainnya untuk memproduksi nata berasal dari limbah industri gula. Limbah industri gula bisa dimanfaatkan untuk memproduksi nata karena memiliki kandungan gula yang masih cukup tinggi. Indonesia memiliki beberapa industri gula antara lain di pulau Jawa, Sumatera, Sulawesi dan lain-lain. Limbah industri gula sebagian telah dimanfaatkan untuk beberapa industri antara lain pakan ternak, briket, vetsint dan lain-lain. Kekurangan bahan baku nata juga bisa dengan menggunakan buah-buahan antara lain adalah buah nenas, jambu dan lain-lain sebagai aliterernatif. Pada buku ini kita hanya akan membahas tentang industri nata de coco dan nata de soya ditinjau dari beberapa aspek.


C. Proses Produksi Nata De Coco
1.      Siapkan nampan yang akan digunakan dan telah disterilkan terlebih dulu dengan dijemur hingga kering. Kemudian nampan tersebut ditutup koran dan diikat dengan tali karet ban dan disusun pada rak-rak, bisa ditumpuk 5 sampai 7 nampan.
2.      Air kelapa yang akan digunakan disaring dengan menggunakan saringan untuk memisahkan kontaminan berupa material fisik.
3.      Masukan  air kelapa sebanyak 50 liter ke dalam panci.
4.      Rebus air kelapa sampai mendidih. Buang busa yang terbentuk selama pemanasan.
5.      Setelah mendidih tambahkan bahan-bahan pembantu gula pasir, ZA, dan  terakhir asam cuka pekat sampai larutan mencapai keasaman pH 3-4.
6.      Kemudian larutan tersebut dalam keadaan panas dituangkan ke dalam nampan yang telah disterilkan dan telah ditutup koran diikat tali karet ban.
7.      Setelah media air kelapa dingin (suhu kamar) kira-kira 7 jam, ditambahkan stater Acetobacter xylinum sebanyak 120 ml untuk tiap nampan yang berisi 1,2 liter larutan dan wadah ditutup kembali dengan koran. Inkubasi dilakukan selama 7-8 hari dalam ruangan yang telah dikondisikan suhu, kelembaban dan kebersihan lingkungannya. Ruang fermentasi diusahakan tertutup, kering dan tidak ada aktivitas orang lalu lalang. Pada saat inkubasi inilah terjadi proses fermentasi, yaitu terbentuknya lapisan nata dipermukaan media larutan.
8.      Setelah proses inkubasi selama 7-8 hari, kemudian dilakukan pemanenan. Ketebalan nata dapat mencapai 1-1,5 cm. Dalam kondisi normal fermentasi selama 8 hari sudah mencapai ketebalan yang dimaksud. Nata lempeng dipisahkan dari nampan ditampung sementara dengan menggunakan ember. Media yang tidak jadi atau atau berjamur dipisahkan langsung dengan menggunakan wadah yang berbeda. Cairan nata yang tidak jadi dan tercemar jamur segera dibuang jauh dari ruang fermentasi.
9.      Sortasi atau pemisahan nata berdasarkan kualitas. Sortasi dilakukan sebelum lembaran nata tersebut dimasukan dalam wadah penampungan. Jangan mencampurkan nata yang bagus dengan yang jelek. Nata yang terkontaminsasi dengan jamur, berlubang, tipis dipisahkan sendiri. Nata yang terkontaminasi jamur dapat menjalar mengkontaminasi lebih luas. Lapisan tipis yang terdapat di lembaran nata selanjutnya dibersihkan dengan cara mengerok atau menggosok dengan kertas koran.
10.  Penyimpanan nata dalam bak atau drum plastik dengan menambahkan air kurang lebih 20% volume bak atau drum plastik tersebut.  Selama penyimpanan hindari terkena cahaya matahari secara langsung, terkontaminasi dengan bahan kimia berbahaya, kekurangan air. Dan harus sering melakukan penggantian air agar nata tetap baik. Kerusakan yang sering terjadi selama penyimpanan dalam bak penampungan adalah nata berlubang, nata mudah sobek, berjamur dan berubah warna menjadi kemerahan, bau busuk dan nata hancur menjadi air kembali. Nata yang tidak terendam selama penyimpanan, pada permukaannya ditumbuhi jamur dan akan menyebabkan kebusukan.


Rating: 4.5 out of 5

4 comments:

azi djaya

Cara pemesanan obat herbal ace maxs Sungguh informasi yang sangat menarik untuk di komentari, sayang rasanya jika tidak di beri tanggapan yang positif atas informasi yang sebagus ini, sama seperti Cara menghilangkan benjolan di ketiak

http://toko-gw.com/produk/cara-membuat-tubuh-langsing-dengan-slimming-capsule

sepertinya ini cukup menguntungkan

Stress Penyebab Maag Tertinggi

nambah ilmu

obatdiabetesmellitus.web.id

terimakasih ni buat pencerahannya, sangat membantu :)
Obat penurun trigliserida
Buah penurun kolesterol dan trigliserida
khasiat jelly gamat gold g
obat benjolan di pangkal paha
cara mengobati benjolan di leher kanan
pengobatan syaraf kejepit di tulang ekor

Post a Comment

◄ Posting Baru Posting Lama ►

Total Pageviews

Jual Aneka Media Mikroba Dan Jasa Uji Lab

AGROTEKNO-LAB

AGROTEKNO-LAB
Jual Aneka Jenis Mikrobia Untuk Industri Dan Penelitian

Aspergillus niger

Aspergillus niger
Untuk fermentasi pakan ternak

agrotekno77@gmail.com

Name

Email *

Message *

Powered by Blogger.
There was an error in this gadget
There was an error in this gadget
 

Copyright © 2012. MITRA AGROBISNIS DAN AGROINDUSTRI. Telp. 087731375234 - All Rights Reserved Template IdTester by Blog Bamz